Kemenag Apresiasi Verifikasi Arah Kiblat oleh Puluhan Ribu Masjid dan Mushola LDII se-Jabar

LINESTV.ID, Bandung – Puluhan ribu masjid dan mushola di bawah naungan LDII Jabar mengikuti kegiatan Hari Sejuta Kiblat yang diinisiasi Kementerian Agama (Kemenag) RI. Partisipasi dalam verifikasi/pelurusan arah kiblat saat matahari Istiwaul A’zam di atas Ka’bah pada pukul 16.18 WIB sore ini diapresiasi Kanwil Kemenag Jabar.

“Kami mengucapkan terima kasih untuk partisipasi LDII, baik tingkat provinsi maupun kota kabupaten yang ikut serta dalam kegiatan hari ini. Kegiatan ini masih berlangsung sampai besok pada pukul yang sama,” ujar H. Jajang Apipudin, Plh Kabid Urusan Agama Islam (Urais) Kanwil Kemenag Jabar, Senin (27/5/2024).

Jajang menambahkan, peserta yang ikut kegiatan secara nasional tercatat sebanyak 1.080.000 peserta, baik perorangan maupun instansi. Jumlah ini mendapat rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai rekor dunia untuk peserta terbanyak untuk pelurusan arah kiblat.

“Jabar tercatat sebagai peserta terbanyak kedua secara nasional, yaitu sebanyak 168.655 peserta. Jumlah ini tiga kali lebih banyak dari kuota awal yaitu 56.383 peserta. Berdasarkan data Kemenag Jabar, tercatat sekitar 45.000-an masjid dan 112.000-an mushola. Ini belum termasuk mushola-mushola di rumah,” ujarnya.

Pria yang juga menjabat Kabid Penais Kanwil Kemenag Jabar ini menjelaskan, kegiatan ini ditujukan untuk membangkitkan kebersamaan dan semangat umat Islam, sehingga dicetuskan pencatatan rekor MURI.

“Kegiatan yang dilaksanakan pemerintah ini luar biasa karena bisa dilaksanakan dalam waktu serentak hingga seluruh pelosok Indonesia. Kalau dilaksanakan satu persatu akan memakan waktu yang sangat lama,” urainya.

Sementara itu, Ketua DPW LDII Jabar, KH. Dicky Harun mengatakan, berdasarkan data dari kota/kabupaten, peserta LDII yang ikut kegiatan ini sekitar puluhan ribu peserta, baik dari pengurus masjid, mushola, dan warga LDII secara perorangan.

“Alhamdulillah, LDII hari ini bisa ikut berperan serta dalam kegiatan skala nasional. Apalagi ini tentang pelurusan arah kiblat. Tentu menjadi kebutuhan kita semua saat melaksanakan ibadah shalat,” ujarnya.

KH Dicky menambahkan, berdasarkan informasi DPD LDII kota/kabupaten, ternyata sebagian masjid dan mushola LDII termasuk warga LDII yang melaksanakan pelurusan arah kiblat ternyata tidak mendaftarkan diri melalui link form yang disediakan Kemenag.

“Memang ada laporan sebagian peserta LDII tidak mendaftarkan dengan menigisi form online yang disediakan Kemenag. Namun tidak akan mengurangi upaya kebersamaan dan kesatuan umat Islam,” imbuhnya.

Untuk mendukung kesuksesan acara ini, KH Dicky menjelaskan, LDII melibatkan seluruh elemen organisasi, mulai dari provinsi, kota/kabupaten, kecamatan hingga kelurahan/desa se-Jawa Barat.

“Alhamdulillah DPD, PC dan PAC berkoordinasi untuk bekerjasama dengan Kemenag dan KUA setempat dalam pelaksanaannya, sehingga terjadi harmonisasi dalam kegiatan ini,” paparnya.

Selain pengukuran kiblat di masjid dan mushola, imbuh KH Dicky, seluruh warga LDII juga berpartisipasi aktif dalam kegiatan ini dengan cara melakukan pengukuran kiblat di rumah masing-masing pada waktu yang telah ditentukan. Panduan teknis dan tutorial mengenai cara mengukur kiblat sudah disebarkan melalui jaringan internal LDII. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat