Langkah Maju: Pondok Pesantren Wali Barokah Hadirkan Solusi Transaksi Digital untuk Para Santri

LINESTV.ID, Kediri – Pondok Pesantren (Ponpes) Wali Barokah di Kediri melakukan kerja sama dengan Bank Syariah Indonesia (BSI) untuk mengubah transaksi keuangan sekitar 4.000 santri menjadi digital. Langkah ini tidak hanya memberikan kemudahan bagi para santri dalam bertransaksi, tetapi juga mempermudah pengelolaan keuangan di Pondok Pesantren tersebut.

“Penggunaan smart card merupakan langkah pondok pesantren kami, dalam mendigitalisasi transaksi dan memungkinkan segala transaksi tanpa uang tunai atau cashless. Resiko santri kehilangan uang semakin rendah dan memudahkan para pengurus dan orangtua santri dalam pengelolaan pembiayaan untuk pondok pesantren,” ungkap Ketua Yayasan Wali Barokah KH Achmad Fawwas Abdul Aziz, di sela-sela peluncuran smart card BSI, di Ponpes Wali Barokah, Kota Kediri, Jawa Timur, 7/3.

Para pengurus menyatakan bahwa mereka telah melarang para santri membawa uang berlebihan demi keamanan dan kenyamanan. Dengan penggunaan kartu pintar (smart card), kekhawatiran santri akan kehilangan uang telah teratasi. Selain itu, digitalisasi juga membuat pengelolaan keuangan pondok pesantren menjadi lebih mudah karena semua transaksi telah dijalankan secara digital.

Ia menjelaskan manfaat yang didapat dari smart card tersebut, para pengurus dapat memonitor ketertiban santri, membantu pengurus dapur untuk menyesuaikan jumlah masakan yang disiapkan, “Penggunaan kartu cerdas tersebut, selain untuk belanja, dapat digunakan untuk memonitor ketertiban kegiatan santri. Dengan kartu ini kita gunakan juga untuk absensi kegiatan belajar serta jadwal makan,” ujar Ahmad Fawwaz.

Penerapan teknologi pembayaran cashless di Pondok Pesantren Wali Barokah tidak berjalan dengan instan. Sebelum diterapkan dengan mulus, sudah dilakukan sejumlah uji coba dan juga penataan sistem yang digunakan. “Kita mulai uji coba sejak akhir 2021 dan baru sekarang, 1-2 bulan terakhir berjalan tanpa kendala,” tutur Achmad Fawwas.

Dalam kesempatan tersebut Vice President Islamic Ecosystem Business Solutions Group BSI, Emir Syafial, mengatakan bahwa peluncuran smart card tersebut adalah kolaborasi terbaik BSI dengan Ponpes Wali Barokah, “Smart card BSI ini dalam rangka pelaksanaan program digitalisasi pesantren atau digitren, untuk mempermudahkan wali santri, santri, pengurus, pengelola pesantren dan dapat memitigasi resiko,” kata Emir Syafial.

Di Kota Kediri, Pondok Pesantren menjadi salah satu yang pertama dalam program smart card BSI. Emir berharap, kesuksesan Ponpes Wali Barokah dalam penerapan digitalisasi transaksi keuangan, dapat digetoktularkan ke pesantren-pesantren lain, “Dan kami akan memberikan dukungan terbaik untuk pengadaan kartu,” ujar Emir Syafial.

Menurut Emir Syafial, pihaknya akan ke pesantren-pesantren lain, salah satunya Pondok Pesantren Lirboyo. Targetnya pada 2024, pondok-pondok pesantren dapat menggunakan smart card, “Ponpes Wali Barokah menjadi percontohan, karena telah merasakan manfaatnya,” imbuhnya.

Dalam kesempatan tersebut, Ketua DPP LDII Ardito Bhinadi, mengatakan bahwa kerja sama LDII dengan BSI selain penggunaan smart card tersebut juga QRIS berbasis masjid. Selain itu, BSI membantu transaksi Baitul Maal wa Tamwil (BMT), dan UBMart, “Kerja sama dengan BSI merupakan langkah konkrit mewujudkan pengabdian LDII dalam bidang ekonomi syariah,” kata Ardito Bhinadi.

Peluncuran smart card BSI dihadiri oleh pengurus pesantren di bawah naungan DPD LDII Kabupaten dan Kota Kediri, Nganjuk, Jombang dan Tulungagung. Acara tersebut juga dihadiri ribuan santri Ponpes Wali Barokah.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Kediri, Bagus Alit, yang mewakili Penjabat Wali Kota Zanariah, memberikan apresiasi terhadap implementasi smart card di Pondok Pesantren Wali Barokah.

Baginya, inovasi ini akan mengubah Ponpes Wali Barokah menjadi pesantren yang berbasis digital. “Dengan adanya smart card ini, diharapkan para santri makin bijak dalam mengelola keuangan dan insya Allah terhindar dari berbagai macam risiko yang ada di transaksi uang tunai,” terangnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat